Kesehatan

9 Penyebab Bulu Mata Rontok dari yang Paling Umum hingga Mengkhawatirkan

Tidak jarang Anda menemukan bulu mata rontok di sana-sini, beberapa bahkan berani mengatakan itu tanda keberuntungan. Tetapi jika Anda mengalami kerontokan bulu mata lebih dari biasanya, dan melihat bulu mata Anda menjadi jarang sebagai akibatnya, itu bisa meresahkan.

“Kerontokan bulu mata terjadi karena banyak alasan,” kata Paul Jarrod Frank, dokter kulit kosmetik di New York. “Ini bisa menjadi tanda penggunaan produk yang salah, sinyal Anda sedang stres berat, atau akibat melepas bulu mata palsu secara tidak benar, tetapi juga bisa menandakan masalah kesehatan yang lebih sistemik.”

Sama seperti rambut di kepala Anda, bulu mata secara alami rontok dan tumbuh kembali dalam siklus alami setiap enam sampai 10 minggu, jadi sangat normal kehilangan antara satu dan lima bulu mata setiap hari. Penipisan bulu mata adalah bagian lain dari proses penuaan, jadi jika bulu mata Anda tampaknya tidak memiliki panjang dan kepenuhan yang sama seperti dulu, jangan khawatir.

Melansir laman Real Simple, berikut penyebab paling umum bulu mata rontok

1. Gosok dan Gesekan yang Berlebihan

Sangat penting untuk menjaga area mata Anda bersih dari kotoran (terutama ketika menghapus riasan Anda sebelum tidur), tetapi para ahli mengingatkan bahwa membersihkan area sensitif seperti itu harus dilakukan dengan sangat hati-hati. “Anda harus menghindari trauma pada bulu mata, menghindari gesekan berat, tarikan, dan kekuatan berlebihan, terutama di sepanjang tepi kelopak mata,” kata Jenny Liu, dokter kulit bersertifikat dan asisten profesor di University of minnesota.

Penyebab umum di balik gesekan bulu mata adalah masker tidur Anda. Menurut Clementina Richardson, ahli bulu mata selebriti dan pendiri Envious Lashes, masker tidur dapat menyebabkan ekstensi bulu mata menjadi miring dan kehilangan bentuknya karena menempel di mata Anda sepanjang malam. Untuk memastikan masker tidak terlalu ketat di wajah Anda, cari masker tidur yang dapat disesuaikan atau dirancang untuk pemakai ekstensi bulu mata.

2. Infeksi Bakteri (dari makeup kedaluwarsa)

Jika Anda tidak memperhatikan tanggal kedaluwarsa riasan Anda, itu mungkin penyebab di balik kerontokan rambut Anda. Dr Frank kedaluwarsa pada produk mata Anda bisa menyebabkan infeksi bakteri. infeksi bakteri dari produk kadaluarsa dapat menyebabkan peradangan, sehingga mengakibatkan hilangnya bulu mata.

3. Reaksi Alergi

“Alergi terhadap kosmetik, riasan mata, penghapus riasan, perawatan kulit, dan bahkan cat kuku adalah penyebab umum dermatitis kelopak mata dan, jika parah, dapat menyebabkan kerontokan bulu mata,” Dr. Liu memperingatkan. Jika Anda menduga kerontokan bulu mata disebabkan oleh reaksi terhadap kosmetik atau krim mata, hentikan penggunaan produk mata dan lakukan tes alergi untuk mengetahui penyebab alergi Anda.

4. Bulu Mata Palsu

“Kalau soal extension, banyak orang memiliki reaksi alergi terhadap lem, sehingga terjadi peradangan yang bisa menyebabkan bulu mata rontok. Dalam kasus bulu mata palsu, lem bisa mengikat bulu mata asli dan, jika dilepas dengan tidak benar, bisa mencabut bulu mata alami,” kata Dr. Frank. Dia menyarankan menggunakan penghapus perekat khusus atau pembersih minyak untuk menghilangkan lebih lembut.

Jika Anda memperhatikan kerontokan yang menyertai pada alis dan/atau kulit kepala, atau Anda juga mengalami perubahan kulit seperti gatal. , kemerahan, atau bersisik, ini mungkin merupakan tanda masalah atau kondisi kesehatan. Di bawah ini, alasan kerontokan bulu mata yang memerlukan kunjungan dokter.

1. Gangguan Tiroid

Dr. Frank mencatat bahwa kelenjar tiroid mengontrol hormon tubuh, dan bahwa perubahan hormon tersebut dari tiroid yang terlalu aktif (hiper) atau kurang aktif (hipo) dapat menyebabkan kerontokan bulu mata. Gejala tambahan dapat bervariasi, termasuk penurunan atau penambahan berat badan, kesulitan mengendalikan suhu, peningkatan kecemasan, dan sembelit, dan umumnya ditangani dengan evaluasi endokrinologis dan pengobatan selanjutnya.

2. Blefaritis

“Blefaritis adalah suatu kondisi yang ditandai dengan kelenjar tersumbat yang menyebabkan peradangan dan memicu hilangnya bulu mata. Ini sering didorong oleh bakteri yang berada di sepanjang garis bulu mata,” jelas Audrey Kunin, dokter kulit. “Kelopak mata mungkin terlihat berkerak dan meradang, merah, dan berair, dan terasa berpasir.”

3. Trikotilomania

“Trichotillomania adalah kondisi di mana seseorang mencabut bulu matanya karena stres emosional. Bisa juga karena faktor genetik,” kata Dr. Frank. Biasanya disebut sebagai gangguan menarik rambut, penelitian menunjukkan bahwa satu sampai dua dari 50 orang akan mengalami trikotilomania dalam hidup mereka, dengan perilaku kompulsif biasanya dimulai pada akhir masa kanak-kanak atau awal pubertas dan sering diatasi melalui terapi dan/atau pengobatan. Temui terapis yang dapat meresepkan obat dan perawatan untuk gangguan kontrol impuls seperti ini.

4. Alopecia Areata

“Alopecia areata adalah penyakit autoimun yang menyebabkan tubuh Anda menyerang folikel rambut, dengan mereka yang terkena sering kehilangan rambut di kulit kepala, bulu mata, dan alis. Ini bisa akut dan tiba-tiba, dipicu oleh stres berat, operasi, flu, dan penyakit lainnya,” kata Dr. Frank. Dia mencatat bahwa alopecia areata kronis seringkali bersifat genetik. “Mereka yang terkena juga cenderung memiliki kecenderungan genetik untuk kondisi autoimun lain seperti vitiligo atau penyakit tiroid,” tambah Dr. Liu.

5. Kanker Tertentu

Meskipun jarang, Dr. Kunin mencatat bahwa kanker kulit lokal pada kelopak mata dapat menyebabkan kerontokan bulu mata, karena kanker mempengaruhi folikel rambut. “Setiap luka, pemindaian, atau pengerasan kulit yang tidak sembuh-sembuh harus menjadi tanda untuk memeriksakan mata Anda.” Jika Anda memiliki salah satu dari ini, temui dokter Anda segera.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.